Waris Sultan Melaka kembali tuntut tahta setelah lama menghilang

KOSMO! – KUALA LUMPUR – Setelah hampir dua tahun menghilangkan diri, ahli perniagaan yang mendakwa dirinya pewaris takhta Sultan Melaka semalam tampil semula dengan ‘perjuangan’ terbarunya.

Raja Noor Jan Shah Raja Tuah, 53, kali ini membawa dua lagi alat kebesaran yang didakwanya satu lagi bukti paling penting melayakkan dirinya sebagai waris terakhir Sultan Melaka.

Membahasakan dirinya Pak Engku, dia membawa sepasang tiara Raja Muzzaffar Shah Ibni Sultan Mahmud Shah Melaka yang dibuang ke laut pada tahun 1528 di Kuala Sungai Perak di suatu tempat bernama Beting Beras Basah.

“Setelah hampir 480 tahun, tiba-tiba Pak Engku mendapat ‘ilham’ dan ‘petunjuk’ bahawa mahkota itu berada di Pulau Nangka, Melaka.

“Jadi, Pak Engku bersama Pawang Diraja Melaka, Datuk Setia Diraja Melaka dan seorang lagi ke kawasan tersebut pada 30 Januari 2007, tak sampai sejam, tiara itu dijumpai,” katanya yang hadir ke pejabat Kosmo! Ahad di sini semalam.

Dakwa Raja Nor Jan lagi, lokasi persinggahannya di pulau itu adalah di sebuah pondok milik tokoh agama, Datuk Dr. Haron Din yang dikatakan gemar mencari artifak lama.

Kira-kira tiga tahun lalu, Raja Noor Jan Shah yang merupakan ahli perniagaan berasal dari Teluk Perang, Perak menggemparkan seluruh negara apabila mendakwa sebagai Sultan Melaka Ke-44 selepas Melaka kehilangan sultan selama 481 tahun.

Dia dilaporkan yakin gelaran itu mampu dimilikinya dengan mendakwa menyimpan keris Taming Sari milik Laksamana Hang Tuah serta tongkat Lang Buana.

Alat kebesaran lain yang turut dipertontonkan pada masa itu ialah sepasang keris Bedut seberat 1.8 kilogram yang tertera nama Ahmad bin Mahmud dalam tulisan Jawi dan persalinan lengkap yang pernah dipakai oleh Sultan Ahmad Shah, Sultan Melaka Ke-9 dari 1516 hingga 1528.

“Perjuangan saya belum selesai… dengan bukti terbaru itu, Pak Engku sarankan agar Perlembagaan Diraja mengambil berat akan hal ini dan seterusnya membawa ke Majlis Perundingan Raja-Raja,” katanya.

Pak Engku yang lengkap berpakaian kot dan bertali leher serta songkok berwarna kuning dilihat menunjukkan perubahan drastik terutama dari segi penampilan dan wajahnya kerana kelihatan agak kurus dan tidak lagi bermisai.

Ditanya ke mana menghilangkan diri selama ini, katanya, dia sengaja berbuat demikian dan sibuk menguruskan perniagaan dan keluarganya.

Ditanya pula mengapa baru sekarang mahu tampil dan sekali lagi membuat tuntutan, Pak Engku sambil berseloroh berkata: “Pak Engku merasakan ‘rakyat’ rindukan Pak Engku.”

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s