Amalan syirik dan khurafat di Pulau Besar Melaka



Pulau Besar dipercayai telah melahirkan ramai pendakwah Islam yang beraliran Sufi. Setelah mempelajari dan mendalami ilmu agama di Pulau Besar, mereka ini akan keluar berdakwah. Ada yang ke Gugusan Pulau Jawa, Semenanjung Tanah Melayu atau ke tempat lain. Sekali-sekala, mereka kembali ke Pulau Besar dengan membawa sekali para pengikut mereka untuk lebih mendalami ilmu-ilmu agama daripada guru-guru agama yang tinggal di Pulau Besar.

Begitu juga dengan pelajar-pelajar ilmu persilatan. Sekali-sekala, mereka akan kembali ke Pulau Besar untuk berjumpa guru mereka bagi mendalami ilmu persilatan mereka. Lama-kelamaan, semakin ramai yang telah datang ke Pulau Besar untuk memenuhi hajat mereka; samada mahu mempelajari ilmu agama ataupun ilmu persilatan. Keadaan ini telah membuatkan nama Pulau Besar semakin terkenal dan ada yang memanggilnya ‘pulau hajat’.

Mereka memanggilnya ‘pulau hajat’ kerana kebetulan, ada hajat-hajat mereka itu yang telah termakbul setelah mereka ‘berdoa’ di pulau ini. Keadaan ini telah menyebabkan semakin ramai yang ingin mencuba nasib mereka di sini sehingga membawa kepada perlakuan syirik dan khurafat seperti meminta dengan kubur, batu dan orang yang telah mati.

[Sebagai umat Islam, kita diminta menjauhi semua perbuatan syirik kerana perbuatan itu adalah satu dosa besar yang tidak akan dapat mendapat pengampunan daripada Allah SWT sehingga seseorang itu bertaubat dan menyesali perbuatan syirik yang telah dilakukannya itu.]

Menurut cerita beberapa penduduk tempatan yang saya temui, amalan syirik dan khurafat yang dilakukan di pulau ini sudah bermula sejak dahulu lagi. Suatu masa dahulu, pulau ini pernah dijadikan salah satu tempat ‘mandi safar’ yang diisi dengan aktiviti tarian dan nyanyian yang ternyata bercanggah dengan syarak. Hasil dakwah dan kesedaran masyarakat tentang kesalahan amalan itu, tradisi ‘mandi safar’ itu lenyap begitu sahaja.

Aktiviti syirik dan khurafat di pulau ini dipercayai bermula setelah Melaka ditawan penjajah asing dan juga kematian alim ulamak yang tinggal di pulau ini. Akhirnya, tidak ada sesiapa lagi yang tinggal di pulau ini dan ia menjadi seperti tempat yang tidak bertuan. Selepas itu pula, mereka yang datang ke pulau ini telah membuat sesuka hati mereka; termasuk melakukan amalan syirik dan khurafat di atas tempat-tempat sejarah yang terdapat di pulau ini.

Oleh kerana amalan syirik dan khurafat semakin menjadi-jadi di pulau ini, maka kerajaan negeri yang diketuai oleh Tan Sri Rahim Thamby Chik pada waktu itu telah mengambil tindakan drastik dengan meroboh dan menghapuskan semua bangunan dan tempat-tempat yang seringkali dijadikan tempat melakukan upacara syirik dan khurafat. Pada waktu itu, sebuah resort yang bernama Tapa Nyai telah dibangunkan oleh beliau untuk memodenkan Pulau Besar.

Tindakan beliau telah mendapat tentangan sebahagian daripada penduduk tempatan dan pernah disiarkan oleh akhbar tempatan. Mereka yang menentang tindakan itu berpendapat, tindakan itu bukanlah kaedah yang terbaik untuk menghapuskan semua amalan syirik dan khurafat yang terdapat di Pulau Besar. “Yang bersalah bukannya makam itu tapi mereka yang jahil tentang agama. Jika mereka dah tahu itu (perbuatan syirik dan khurafat) tak boleh, mereka takkan buat lagi.” kata salah seorang musafir yang saya temui.

Sheikh Hussein Al-Attas pernah menulis dalam buku beliau yang bertajuk Memo kepada Perdana Menteri [1992]:

“Yang jadi salah ialah bila yang datang itu memikirkan kubur itu yang makan makanan, kubur keramat itu yang menyempurnakan permintaan dan hajat mereka. Orang yang jahil ini mesti diberi pandangan tentang apa itu keramat, bukan ditangkap dan dihukum. Apakah ini zamannya di mana segala ‘kebenaran’ ditolak sedangkan ‘kezaliman’ dan ‘kejahatan’ mendapat sambutan?”

Kononnya, ada dakwaan yang menyatakan pekerja yang membawa traktor untuk merobohkan kompleks makam itu telah gila dan mati tidak lama kemudian. Dan tidak lama selepas itu, negeri Melaka mengalami kemarau panjang sehingga mengakibatkan krisis air terburuk dalam sejarahnya. Kejadian itu telah dikaitkan dengan tindakan Rahim yang telah merobohkan kawasan tinggalan sejarah yang terdapat di Pulau Besar.

Kata Sheikh Hussein Al-Attas lagi:

“Rahim adalah kawan lama saya, bila lama tak jumpa maka tentu ada banyak cerita, terutama mengenai `kemarau’, yang menjadikan bumi Melaka kering kontang. Banyak yang meletakkan sepenuh kesalahan di bahu Rahim kononnya disebabkan Rahim merobohkan `Keramat Pulau Besar’, bala telah menimpa negeri Melaka.”

Kebetulan pula, Pulau Besar sudah dikenali sebagai pusat bekalan air bersih sejak dahulu kala.

“Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dan (yang membawa bala dan bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang zalim antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum) dan ketahuilah betapa maha berat seksa-Nya.” [Surah Al-Anfal : 25]

Bagaimanapun, hanya Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui tentang kebenaran dakwaan ini.

Read more: http://www.nuraflah.com/2009/07/misteri-pulau-besar-melaka.html#ixzz0poX0sLM2

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s