Pulau pulau sekitar Pulau Besar Melaka



Pulau Besar terletak di pantai selatan Negeri Melaka.Ada terdapat 9 buah pulau dalam Gugusan Pulau Besar iaitu:

1.Pulau Besar

2.Pulau Serimbun

3.Pulau Lalang

4.Pulau Burung

5.Pulau Nangka

6.Pulau Hanyut

7.Pulau Dodol

8.Pulau Hantu

9.Pulau Undan.

Dalam 9 buah pulau hanya ada 2 buah pulau di diami olih manusia iaitu Pulau Undan..rumah api dan Pulau Besar.

Pulau Besar di buka kira kira tahun 1400 m,hampir sama dengan pembukaan Melaka atau mungkin lebih dahulu !!!Pemduduk asal Pulau ini ialah Orang Jakun(laut),Jawa dan Maluku !!!.Kalau orang Johor mengata kan berdarah Bugis dulu,salah ler yer !!! Bugis dah sampai Melaka lebih dahulu dari tempat lain !!!tapi sayang nya Bugis kat Melaka dah murtad,tak tau cakap Bugis !!!Yang tinggal hanyalah TAMBAK BUGIS, di Telok Mas…Bugis dah campor campor TERMASUK LAH AKU NI !!!

Di Melaka Pesantren pertama di buka olih Maulana Sayyid Abdul Aziz bin Sayyid Muhyidin Abdul Qodir Jailani di satu tempat bernama UPIH nama nya sekarang ialah TENGKIRA.Masjid Tengkira adalah salah satu masjid tertua di Melaka.Pesantren ini tidak lah formal.Pada tahun 1440 m Sayyid Thanauddin(datuk Adi Putra) sampai ke Melaka beliau terus memilih Pulau Besar untuk dijadikan tempat belajar ILMU KEROHANIAN SUFI.Di Pulau ini juga Daeng Mempawah bin Raja Bajung belajar dan berguru dengan Datuk Sayyid Thanauddin/Adi Putra.Daing itu ialah Laksamana Hang Tuah.Jadi yang menjadikan Pulau Besar Pesantren pertama Nusantara ialah Saiyyid Thanaudin/Adiputra/Panglima Hitam.

Pada tahun 1495 m satu rombongan Ulama dari Arab dan Pasai telah tiba di Pulau Besar.Rombongan ini di ketuai olih Maulana Ishaq dan Syeikh Sultan Ariffin Sayyid Ismail beserta dengan 16 orang ulama dan keluarga mereka.Mereka bergabung dengan Datuk Adiputra menjadi tenaga pengajar di Pulau Besar.Di masa ini lah Sunan Giri,Sunan Kalijaga,Syeikh Subatris dan Syeikh Abdul Jalil/Siti Jenar datang menuntut ilmu di Pulau ini.Datang pada waktu yang lain ialah Puteri Mas Nyawa dan Suami nya Pati Unus/Raden Abdul Qodir Al Idrus.Di samping itu turut belajar ialah Sultan Mahmud Syah sendiri.

Pada tahun 1510 m Datuk Adiputra wafat,Ketua Ulama diambil alih olih CUCU SAUDARA nya Maulana Ishaq.Dan bila Maulana Ishaq wafat pada tahun 1512 m.Jawatan Ketua Ulama diambil alih olih menantu nya Syeikh Sultan Ariffin Saiyid Ismail.Dan hingga lah di hancur luluh kan olih PENJAJAH PORTUGIS pada tahun 1521 m.Selepas itu Pulau Besar hanya lah sebagai tempat berkumpul nya nyamuk dan agas tiada lagi menjadi TEMPAT BELAJAR UGAMA SECARA PESANTEREN !!!.Mungkin ada yang belajar secara tidak formal atau menyorok nyorok,kerana masih ada saki baki keturunan dari Syeikh Ismail di Pulau Bersejarah ini TETAPI NAMA MEREKA TELAH BERTUKAR menjadi orang kampung biasa !!!.

Di Pulau Besar memang terdapat makam para ulama seperti Maulana Ishaq,Sayyid Thanudin,Sayyid Ismail dan makam para SHUHADA seperti Raden Abdul Qodir/Pati Unus,Raden Abu Bakar,Raden Abu Syahid dan Syarifah Siti Zubaidah.Sebenar nya banyak lagi makam para SHUHADA yang saya tidak tau nama nya kerana mereka di kebumikan dalam makam yang satu di panggil ‘MAKAM SERIBU’.

Ini lah serba ringkas Sejarah Pulau Besar yang sampai sekarang masih di kunjungi orang.Kalau hari hari kebesaran Islam seperti Maulad Nabi atau Awal Muharram pengunjung nya mencapai 7000 orang…sampai kan nak mandi pun kena tunggu tengah malam,kerana perigi nya kekeringan air…perigi ada 7 buah yang masih bolih di gunakan !!!.Di sana ada banyak tempat Sejarah yang bolih di lawati TETAPI JANGAN LAH KITA MEMBUAT KERJA SYIRIK…..wasaallam

Info – Komentar Tok Syeikh di Karimon’s Blog.

About these ads

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

3 Responses to Pulau pulau sekitar Pulau Besar Melaka

  1. karil says:

    Allahuakbar!!, salam aku bugis dari tawau, sangat mengagumi sejarah lama melayu juga bugis dari tanah asal di sulawesi.. kakekku anak kpd raja tinombo terakhir di sulteng yang dihukum bunuh 12 das oleh belanda.. saudara lah kita ye

  2. ada kah anda dari salaslah Sayyid Ismail jika benar tolong sampaikan salam serta Alfatehah pada mereka sebab saya pernah kesana dan tinggal selama 5tahun dan sejak itu sampai sekarang saya masih tak pernah pupa apa yg terjadi semasa saya disana dan hingga kini pun saya masih rindukan suasana semasa saya dipulau besar cuma sejak beberapa tahun ni aja saya tak kesana untuk menikmati suasana atau keadaan pulau besar hanya mereka yg ada berlajar bab ketuhanan atau Awalludin Marifatullah aja yg akan sampai ke pulau besar tu……

  3. Anak Baba Melaka says:

    I’m a local Chinese and am sad to see what’s happening to Pulau Besar. From pictures it’s a beautiful Island and has so many potential to be reserved as a natural site. This is part of my beloved Melaka and i feel like the government is making the Island theirs and not opening it to public!

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s